Kriminal

Bejat! Caleg PKS Cabuli Anak Kandung Selama 8 Tahun, Kini Melarikan Diri ke Jakarta

Caleg PKS Cabuli Anak Kandung

Jatengpost.com – Seorang oknum Caleg dari Partai Keadilan Sejahtera (PKS) berinisial AH di Pasaman Barat, Sumatera Barat, dilaporkan karena mencabuli anak kandungnya, Melati (17), bukan nama sebenarnya.

Aksi bejat kader partai dakwah itu terbongkar setelah Ibu kandung korban yang juga istri pelaku baru mengetahui itu setelah anaknya mengadu kepadanya.

Mendengar itu, sang ibu marah dan langsung melaporkan dugaan pencabulan tersebut ke Polres Pasaman Barat.

“Betul, ada laporan tanggal 7 Maret lalu,” kata Kasat Reserse Kriminal (Reskrim) Polres Pasaman Barat, AKP Afrides Roema Rabu (13/3).

Pelaku diduga telah mencabuli anak kandungnya berkali-kali, sejak anaknya kelas 3 SD.

Terakhir kali perbuatan itu dilakukan pelaku pada Januari 2019 lalu.

Artinya, sudah sekitar 8 tahun korban menerima perbuatan cabul itu dari ayahnya.

“Sekarang korban berusia 17 tahun dan masih sekolah,” kata Afrides.

Pihak kepolisian, kata Afrides, belum bisa menyimpulkan modus yang dilakukan oleh pelaku.

“Modus belum bisa disimpulkan karena baru pelapor (ibu kandung korban) yang diperiksa. Korban rencananya hari ini diperiksa,” jelasnya.

Sedangkan terlapor, kata dia, masih dalam pengejaran kepolisian karena melarikan diri.

“Pelaku melarikan diri ke Jawa,” ujarnya.

Senada, Kapolres Pasaman Barat, AKBP Iman Pribadi Santoso juga mengakui bahwa ada laporan seorang pria mencabuli anak kandungnya.

Dari informasi yang beredar, diketahui pelaku adalah caleg PKS di Pasaman Barat. Imam Pribadi juga membenarkan itu.

“Kebetulan lagi nyaleg dia (terlapor), caleg PKS. Baru dilaporkan dan masih kami lakukan penyelidikan,” kata Imam kepada wartawan.

Saat ini, kata dia, pihak kepolisian tengah memburu pelaku, karena pelaku kabur ke Jakarta. “Masih dalam proses pencarian. Jadi dia melarikan diri ke Jakarta,” katanya.

Sementara itu, menanggapi kejadian tersebut,  Ketua Advokasi DPP Partai Keadilan Sejahtera (PKS) Agus Otto mengatakan pihaknya telah mengambil langkah tegas terhadap terduga pelaku.

Menurutntya, saat ini PKS telah mencoret pria berinisial AH tersebut dari daftar Caleg.

“PKS coret Caleg tersebut,” katanya singkat saat dihubungi, Rabu, (13/3).

Ia mengatakan, DPW PKS Sumatera Barat telah mengajukan pencoretan kepada KPUD setempat.

Penyelenggara Pemilu kini sedang memproses pengajuan tersebut.

“PKS yang mengajukan permohonan kepada KPUD Pasaman barat untuk pencoretan caleg tersebut,” pungkasnya.