Lain-lain

Debat Capres Diadakan di Kampus, UGM Setuju dengan Syarat Berikut..

Debat Capres Diadakan di Kampus

Jatengpost.com- Badan Pemenangan Nasional (BPN) pasangan calon presiden nomor urut 2, Prabowo-Sandi mengusulkan debat capres-cawapres digelar di kampus terpilih. Usulan tersebut disambut dengan tangan terbuka oleh Universitas Gadjah Mada (UGM), tapi dengan beberapa catatan.

Menurut Rektor UGM Yogyakarta, Panut Mulyono, Ada beberapa persyaratan jika debat Capres akan diselenggarakan di lembaga pendidikan seperti kampus. Salah satunya ialah adanya kesepakatan antara Bawaslu, KPU, dan pihak kampus itu sendiri.

“Ya tidak masalah (jika debat capres-cawapres digelar di UGM). Asal itu diselenggarakan oleh KPU bersama dengan kampus, dengan Bawaslu, itu tidak ada persoalan,” Ujar Panut Mulyono, Senin (22/10).

“Pada dasarnya kita memberikan ruang untuk saling menyampaikan program kerja, visi misi, asal dua-duanya (paslon capres-cawapres) hadir bersama dan diselenggarakan secara terbuka, itu tidak ada persoalan,” lanjut Panut.

Panut menjelaskan, pihaknya tidak setuju apabila hanya salah satu paslon yang diberikan ruang di kampus. Menurutnya, apabila hanya satu paslon yang diberikan ruang, maka hal tersebut tidak akan baik untuk pendidikan politik masyarakat kampus.

“Tetapi ketika (kedua paslon capres-cawapres) hadir bersama-sama, saling menyampaikan (visi misi), kemudian sifatnya terbuka itu tidak ada persoalan, dan saya senang dengan hal itu. (UGM) terbuka sekali,” paparnya.

Meskipun membuka opsi debat capres-cawapres digelar di kampus, Panut menegaskan bahwa UGM sebagai lembaga pendidikan tetap netral dari politik praktis. Panut menegaskan bahwa UGM tidak mendukung salah satu paslon.
Apabila debat capres-cawapres digelar di UGM, lanjut Panut, terdapat sejumlah pakar di UGM yang menyatakan siap menjadi panelis. Namun pihaknya menyerahkan sepenuhnya penentuan panelis kepada KPU selaku penyelenggara.

“Ya pasti lah (teknisnya debat capres-cawapres diserahkan ke KPU). Artinya, karena kalau UGM sendiri yang menyelenggarakan dan nanti tidak bekerjasama dengan KPU, itu takutnya ada anggapan-anggapan yang nggak netral dan lain-lain,” tutupnya.

Sebelumnya, Rektor UNS, Ravik Karsidi, juga tidak mempermasalahkan jika debat Capres diadakan di kampus. Namun menurutnya, ada peraturan yang tidak boleh dilanggar di lingkungan kampus. Yakni kampus harus steril dari segala bentuk atribut partai. Menurut Ravik, meskipun bisa, namun menyelenggarakan debat Capres di kampus adalah sesuatu yang tidak mudah.